Ruminating

Ruminating

Ruminating 

Pengertian

Ruminating adalah pikiran yang berlebihan dan mengganggu tentang pengalaman dan perasaan negatif. Seseorang dengan riwayat trauma mungkin tidak dapat berhenti memikirkan trauma tersebut, misalnya, sementara seseorang dengan depresi mungkin terus-menerus berpikir negatif, pikiran yang merugikan diri sendiri.

Banyak kondisi kesehatan mental yang berbeda, termasuk depresi, kecemasan, fobia, dan gangguan stres pasca-trauma (PTSD), mungkin melibatkan pikiran ruminating. Namun, dalam beberapa kasus, perenungan mungkin saja terjadi setelah peristiwa traumatis tertentu, seperti hubungan yang gagal.

Perenungan yang terus-menerus dapat memperburuk gejala kondisi kesehatan mental yang ada. Sebaliknya, mampu mengendalikan ruminating dapat membantu orang meringankan gejala-gejala ini dan menumbuhkan relaksasi dan kegembiraan.

Teruslah membaca untuk mempelajari lebih lanjut tentang penyebab ruminating dan tips tentang cara menghentikannya.

Penyebab

Kebanyakan orang mengalami ruminating dari waktu ke waktu, terutama ketika mereka merasa khawatir atau sedih. Seseorang mungkin merenungkan ketakutan mereka tentang janji atau tes medis yang akan datang, sementara seorang siswa yang mendekati kelulusan mungkin merenungkan tentang kegagalan dalam ujian akhir mereka.

Beberapa pemicu potensial dari ruminating meliputi:

  • Stresor tertentu, seperti hubungan yang gagal
  • Peristiwa traumatis baru-baru ini
  • Perfeksionis
  • Tingkat percaya diri yang rendah
  • Peristiwa stres yang akan datang, seperti ujian akhir atau pertunjukan besar
  • Menghadapi ketakutan atau fobia, seperti orang yang takut jarum melakukan tes darah
  • Menunggu informasi tentang peristiwa yang berpotensi mengubah hidup, seperti hasil tes medis

Perenungan yang terus-menerus, terutama ketika seseorang mengalami gejala psikologis lainnya, dapat menandakan kondisi kesehatan mental.

Faktor Resiko

Banyak kondisi kesehatan mental dapat menyebabkan ruminating, tetapi perenungan juga dapat mengintensifkan gejala beberapa kondisi yang sudah ada sebelumnya. Ini termasuk:

  1. Depresi: Seseorang dengan depresi mungkin merenungkan pikiran yang sangat negatif atau merugikan diri sendiri. Misalnya, mereka mungkin terobsesi dengan keyakinan bahwa mereka tidak layak, tidak cukup baik, atau ditakdirkan untuk gagal.
  2. Kecemasan: Orang dengan kecemasan mungkin merenungkan ketakutan tertentu, seperti gagasan bahwa sesuatu yang buruk akan terjadi pada keluarga mereka. Atau mereka mungkin merenungkan lebih umum, terus-menerus memindai pikiran mereka untuk hal-hal yang mungkin salah.
  3. Gangguan obsesif-kompulsif (OCD): Orang dengan OCD mungkin merasa kewalahan oleh pikiran mengganggu tentang hal-hal yang bisa salah. Untuk menghilangkan pikiran ini, mereka mungkin melakukan ritual, seperti memeriksa kunci pintu, membersihkan, atau menghitung.
  4. Fobia: Orang dengan fobia mungkin merenungkan ketakutan mereka, terutama ketika mereka menemukan sumber fobia mereka. Misalnya, seseorang dengan fobia laba-laba mungkin tidak dapat memikirkan apa pun kecuali ketakutannya saat berada di ruangan yang sama dengan laba-laba.
  5. Skizofrenia: Orang dengan skizofrenia mungkin merenungkan pikiran atau ketakutan yang tidak biasa, atau mereka mungkin merasa terganggu oleh suara dan halusinasi yang mengganggu. Sebuah studi tahun 2014 menemukan bahwa orang dengan skizofrenia yang merenungkan stigma sosial terkait kondisi tersebut mungkin lebih rentan terhadap depresi.

Perenungan juga bisa menjadi tanda kondisi kesehatan mental lainnya. Misalnya, seseorang yang berjuang dengan kodependensi mungkin merenungkan ketakutan akan pengabaian, sementara seseorang dengan gangguan makan mungkin tidak dapat berhenti memikirkan diet dan rejimen olahraga mereka.

Tips menghentikan ruminating

Banyak strategi dapat membantu dengan ruminating. Orang dengan depresi, kecemasan, atau diagnosis kesehatan mental lainnya mungkin perlu mencoba beberapa strategi sebelum berhasil.

Akan berguna untuk melacak strategi yang efektif sehingga ketika perenungan terasa berlebihan, dimungkinkan untuk beralih ke daftar metode yang telah berhasil sebelumnya.

Orang-orang mungkin menemukan kiat-kiat berikut ini bermanfaat:

  1. Hindari pemicu perenungan: Beberapa orang menemukan bahwa faktor-faktor tertentu memicu perenungan. Mereka mungkin ingin membatasi akses ke pemicu ini jika memungkinkan untuk melakukannya tanpa merusak kualitas hidup mereka. Misalnya, seseorang dapat mencoba melakukan diet media jika berita tersebut membuat mereka merasa tertekan, atau mereka dapat berhenti membaca majalah mode jika publikasi tersebut membuat mereka merasa tidak menarik.
  2. Habiskan waktu di alam: Sebuah studi tahun 2014 menemukan bahwa orang yang berjalan-jalan di alam selama 90 menit melaporkan lebih sedikit gejala perenungan setelah berjalan-jalan daripada mereka yang berjalan melalui daerah perkotaan.
  3. Latihan: Sejumlah penelitian telah menemukan bahwa olahraga dapat meningkatkan kesehatan mental, terutama dari waktu ke waktu. Namun, sebuah studi 2018 melaporkan bahwa bahkan satu sesi olahraga dapat mengurangi gejala perenungan di antara pasien rawat inap dengan diagnosis kesehatan mental. Orang mungkin menemukan bahwa latihan berpasangan dengan waktu di luar memberi mereka hasil terbaik.
  4. Distraksi: Mengganggu siklus pemikiran perenungan dengan sesuatu yang mengganggu. Memikirkan sesuatu yang menarik dan kompleks dapat membantu, sementara aktivitas yang menyenangkan dan menantang, seperti teka-teki kompleks, juga dapat memberikan kelegaan.
  5. Interogasi: Orang dapat mencoba untuk menginterogasi ruminating dengan mempertimbangkan bahwa mereka mungkin tidak membantu atau didasarkan pada kenyataan. Perfeksionis harus mengingatkan diri mereka sendiri bahwa perfeksionisme tidak mungkin tercapai. Mereka yang cenderung mementingkan diri sendiri dengan apa yang dipikirkan orang lain harus mempertimbangkan bahwa orang lain lebih peduli dengan kekurangan dan ketakutan yang mereka rasakan sendiri.
  6. Meningkatkan harga diri: Beberapa orang merenungkan ketika mereka melakukan sesuatu yang sangat penting bagi mereka dengan buruk, seperti olahraga yang dicintai atau prestasi akademis yang penting. Dengan memperluas minat mereka dan membangun sumber harga diri baru, seseorang dapat membuat satu kekalahan terasa lebih mudah.
  7. Meditasi: Meditasi, khususnya meditasi kesadaran, dapat membantu seseorang lebih memahami hubungan antara pikiran dan perasaan mereka. Seiring waktu, meditasi dapat memberi orang kontrol yang lebih besar atas pikiran yang tampaknya otomatis, membuatnya lebih mudah untuk menghindari perenungan.

Atau, terapi dapat membantu seseorang mendapatkan kembali kendali atas pikiran mereka, mendeteksi tanda-tanda perenungan, dan memilih proses berpikir yang lebih sehat.

Beberapa bentuk terapi kesehatan mental, seperti terapi perilaku kognitif yang berfokus pada ruminating (RFCBT), secara khusus menargetkan ruminating untuk membantu seseorang mendapatkan lebih banyak kendali atas pikiran mereka.

Sementara terapi perilaku kognitif tradisional berfokus pada mengubah isi pikiran, RFCBT mencoba untuk mengubah proses berpikir sebagai gantinya.

Kapan harus ke dokter?

Ruminating sesekali tidak selalu menandakan masalah kesehatan mental yang serius. Orang yang bisa mengendalikan pikirannya menggunakan strategi seperti olahraga atau gangguan mungkin tidak memerlukan perawatan medis.

Namun, karena ruminating dapat menandakan kondisi kesehatan mental, penting untuk menganggapnya serius.

Temui dokter psikiater jika:

  1. Pikiran yang merenungkan adalah kejadian sehari-hari yang membuatnya sulit untuk fokus, berfungsi, atau merasa bahagia
  2. Terlibat dalam ritual yang kompleks adalah satu-satunya cara untuk mendapatkan kendali atas perenungan
  3. Gejala kondisi kesehatan mental yang didiagnosis memburuk
  4. Pikiran yang menimbulkan keinginan untuk bunuh diri atau menyakiti diri sendiri

Penyakit mental bisa menjadi permanen atau diluar dugaan, tetapi bisa diobati. Silahkan berkonsultasi kepada dokter spesialis kejiwaan “psikiater” tentang pengobatan, terapi, dan perubahan gaya hidup yang berpotensi.

Hubungi kami untuk mendapatkan penanganan dokter lebih lanjut.

Telepon : 0811-6131-718

WhatsApp : 0811-613-1718

Reservasi Online : Klik Disini