Terapi Ejakulasi Dini di Klinik Atlantis Medan

Terapi Ejakulasi Dini di Klinik Atlantis Medan

Terapi Ejakulasi Dini  #

Ejakulasi Dini (ED) ditandai dengan ketidakmampuan untuk mengontrol dorongan orgasme selama aktivitas seksual pasangan, mengakibatkan ejakulasi dalam satu menit penetrasi. Dalam studi internasional, lebih dari 20-30% pria usia 18-70 melaporkan kekhawatiran tentang seberapa cepat mereka berejakulasi. Sementara ejakulasi dini dapat membuat stres.

Apa Itu Ejakulasi Dini

Ejakulasi Dini (ED) adalah keluhan seksual yang umum terjadi dimana ejakulasi pria terjadi sebelum atau segera setelah penetrasi selama aktivitas seksual. Sementara seks penetrasi digunakan sebagai kriteria diagnostik untuk gangguan ini, masalah ini juga dapat terjadi selama aktivitas seksual lainnya, termasuk masturbasi.

Penyebab dan Pemicu Ejakulasi Dini

Tidak ada penelitian saat ini untuk mendukung teori apapun mengenai akar penyebab yang konsisten untuk Ejakulasi Dini.

Dari perspektif biologis, ketika ejakulasi dini onset mendadak terjadi, fungsi tiroid atau prostat yang tidak sehat mungkin menjadi penyebabnya. Dokter kulit dan kelamin atau ahli urologi Anda akan membantu Anda menyingkirkan masalah fisiologis. Penting untuk jujur ​​​​dengan dokter Anda tentang penggunaan obat-obatan apa pun, karena itu juga bisa menjadi komponen dalam serangan mendadak ejakulasi dini.

Jika Anda pernah mengalami ejakulasi dini seumur hidup, kemungkinan besar penyebabnya adalah kepekaan yang lebih tinggi terhadap rangsangan seksual atau pemicu psikologis. Meskipun penyebab psikologis untuk ejakulasi dini dapat bervariasi, kecemasan adalah komponen umum dalam ejakulasi dini. Kecemasan kinerja khususnya dapat menyebabkan atau memperburuk gejala ejakulasi dini. Begitu gejala ejakulasi dini muncul, kecemasan bisa menjadi siklus; ejakulasi dini yang dipicu kecemasan dapat memburuk tanpa pengobatan. Kecemasan umum, depresi, stres, dan kesulitan relasional juga telah berkorelasi dengan ejakulasi dini.

Dampak Ejakulasi Dini pada Individu dan Hubungan

Ejakulasi dini dapat memiliki dampak emosional negatif pada individu dan hubungan, termasuk frustrasi dan kurangnya kepuasan seksual. ejakulasi dini itu sendiri bukanlah disfungsi biologis, karena biasanya tidak menunjukkan atau menyebabkan resiko kesehatan atau ketidakmampuan untuk hamil. ejakulasi dini dapat, bagaimanapun, menyebabkan tekanan psikologis atau relasional.

Pria yang mengalami ejakulasi dini dapat mengidentifikasi dampak berikut dari gangguan ini:

  1. Kehilangan harga diri atau perasaan ketidak mampuan
  2. Ketidakmampuan untuk mencapai ereksi karena kecemasan kinerja
  3. Hilangnya libido atau keinginan untuk berhubungan seks karena kecemasan kinerja

Pria dalam hubungan mungkin menemukan bahwa:

  1. Frekuensi seks menurun karena kecemasan kinerja.
  2. Hilangnya koneksi atau kedekatan emosional terjadi karena kurangnya seks.
  3. Pasangannya mengalami kehilangan kepuasan seksual (walaupun ketakutan ini mungkin tidak berdasar, karena pria biasanya lebih peduli daripada pasangan heteroseksual wanitanya tentang ejakulasi dini)

Hubungi kami untuk mendapatkan penanganan dokter lebih lanjut.

Dokter Siska Anggreni Lubis, Sp.KK, M.Pd. Ked, FINSDV

Telepon : 0811-6131-718

WhatsApp : 0811-613-1718

Reservasi Online : Klik Disini